Wednesday, October 17, 2012

Al-Fatihah buat arwah Tok


Assalamualaikum,

semalam aida telah meng'el'kan diri..
pagi-pagi sudah rushing balik ke kampar rumah makcik.
kelmarin selepas selesai solat isyak, tiba-tiba dapat panggilan dari ayah.
jam dah 10lebih, pelik juga. selalu ayah tak pernah call lewat-lewat sebab ayah tidur awal.
emm..aida pon jawablah call.
terkejut sangat bila ayah cakap "tok dah meninggal".
biar betol..betol ker?
baru petang tadi aida dan along sembang pasal tok.
baru beberapa minggu lepas kami jumpa.
semuanya seperti tak disangka. macam tak percaya pon ada.
yaAllah, jika dah sampai ajalmu memang tidak cepat walau sesaat memang tak lambat walau sesaat.
"Innalillah hi wa inai ilaihi rajiun"
Al-Fatihah buat arwah tok ku sayang.

aida terpaksa balik seorang diri sebab encik am kursus, tambahan pulak dia jadi urusetia dan cameraman,
memandangkan kursus 2hari dan tiada orang yang boleh ganti jadi tak bolehla nak dicancelkan.
okey, aida pasrah balik sendiri.
nasib, along pon husbandnya meetin jadi aida rushing dulu ke tanjong malim dan pickup along dan
terus pecut ke kampar.
entah kena speed trap ke tak entahla. yang tahu nak cepat sampai supaya tak terlambat.
kami hanya balik berdua meninggalkan anak-anak along ditaska. meninggalkan husband masing-masing ditempat kerja. dan alhamdulilah, dalam pukul 10 aida dan along sampai.
dan pada masa itu, arwah tok tengah dimandikan.

tok ialah mak kepada mak. kami cuma tinggal tok ini seorang saja di dunia.
semua tok dan tok wan telah kembali ke rahmatullah.
jadi sekarang kami ialh cucu yatim yang tiada tok dan tok wan. :(
waktu mendapat berita tak dapat digambarkan betapa sedih yang amat kehilangan tok.
walaupon tahu tok sedang sakit tapi kehilangannya amat terasa.
walaupon dah merasai banyak kehilangan, tapi kehilangan tok kali ini amat terasa sebab
tok la yang paling rapat dengan keluarga kami.
tok yang selalu tinggal berbulan-bulan dirumah kami dan kemudian ke rumah paksu
kemudian ke rumah makcik ke rumah paklong dan akan ulang semula ke rumah kami, berkongsi bilik dengan kami, berseloroh bergaduh bergosip berbelanja dan segalanya dengan tok.
kini, mesti semua terasa akan ketiadaan arwah tok.

sewaktu sampai, aida pandang wajah mak, ssayu hati.
walaupon mak tak tunjuk tapi kami tahu dia terasa kehilangannya mak nya.
mak cik memang tak dapat menahan air mata, berlinang dan teresak sekali sekala.
semuanya lebam mata. aida kuatkan hati juga. terus menghadiahkan yasin pada arwah tok.

kami mengintai melihat arwah tok dimandikan, kemudian dikapankan..
yaAllah sedihnya, tok dah tak bernafas lagi. betollah memang tok dah tak ada.
tok nampak tenang saja.
sebelum ditutup muka arwah, kami semua cium tok buat kali terakhir.
yaAllah sejuk sudah arwah. tenanglah tok disana nanti ya. Amin.

selesai jenazah disolatkan, semua bergerak ke kubur. arwah tok dikebumikan di kampar jugak
sebab memudahkan anak-anak datang menziarah. selang bebrapa kubur dari arwah tok ialah
kubur arwah pakcik yang meninggal beberapa bulan lepas.
simpati pada makcik yang kehilangan dua orang tersayang di rumahnya.
petang, setelah selesai semua, aida dan along bergerak balik.
along nak pergi jemput anak-anak di taska lagi.
kalau ikutkan hati nak saja tinggal lagi teman mak. rasa bersalah juga.
tapi cuti pon tak berapa ada. encik am pula tak disanggup ditinggal lama-lama.
mak pon suruh balik awal sebab aida jauh perjalanan. nasiblah mak ayah memahami.
dan nasib juga kami sempat melihat arwah tok.

"Semoga arwah tok aida ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Al-fatihah".


last raye puasa bersama tok..will mishu..





No comments:

Post a Comment